Ilustrasi Janin
Ilustrasi Janin (Foto: Pixabay)

UNIKOLOGI.COM, Jakart - Sudah lebih dari setahun sejak Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan COVID-19 sebagai pandemi.

Sejak itu, para ilmuwan dan profesional medis telah belajar banyak tentang cara kerja virus. Namun, pertempuran masih jauh dari selesai, terutama bagi negara-negara yang masih berjuang untuk menahan penyebaran virus.

Tapi masih banyak yang harus dipelajari tentang efek COVID-19 pada ibu hamil dan bayi mereka yang belum lahir.

Sebuah penelitian tentang 38 wanita hamil yang dites positif COVID-19 menemukan bahwa janin laki-laki lebih kecil kemungkinannya untuk bertahan hidup dari komplikasi.

Studi ini, yang diterbitkan pada server preprint bioRxiv, menunjukkan bahwa janin laki-laki mungkin lebih rentan terhadap komplikasi berisiko lebih tinggi dari infeksi COVID-19 daripada janin perempuan.

Ditemukan juga bahwa janin jantan lebih mungkin menderita penyakit tanpa gejala dan serius saat masih dalam kandungan.

Ibu yang membawa janin laki-laki mengalami perubahan plasenta, serta tali pusar - satu-satunya cara bagi janin untuk mendapatkan nutrisi dan mengembangkan kekuatan. Dengan mengharapkan ibu yang dites positif COVID-19, penelitian ini menemukan bahwa lebih sedikit antibodi yang diteruskan melalui tali pusar, sehingga menempatkan janin jantan dalam posisi yang lebih rentan.

Meskipun ini mungkin mengkhawatirkan beberapa wanita yang menjadi ibu hamil selama pandemi, cara termudah dan paling mudah untuk menghindari infeksi COVID-19 saat membawa adalah dengan mengenakan masker dan mengamati protokol jarak sosial, seperti halnya norma bagi orang lain.

Mengapa?

Ilustrasi Janin
Ilustrasi Janin

Kelemahan yang melekat ini tidak hanya terbatas pada efek COVID-19 selama kehamilan.

Penelitian masa lalu telah menemukan bahwa wanita hamil menghasilkan hormon yang disebut kortisol di hati mereka selama masa stres yang intens, baik itu secara sosial atau finansial. Untuk beberapa alasan masih belum diketahui oleh para peneliti, janin jantan sangat dipengaruhi oleh hormon ini, yang secara efektif membatalkannya dalam proses alami yang disebut pemusnahan.

Menariknya, janin wanita tidak terpengaruh oleh pelepasan kortisol sama sekali.

Ketika melihat hal-hal dari perspektif survival-of-the-fittest, mencoba membawa bayi laki-laki ke dunia selama masa-masa sulit sering menempatkan ibu di tempat yang sempit. Di era COVID-19, anak perempuan akan berkembang lebih banyak lagi.

Tubuh ibu hamil tahu kapan janin yang digendong mungkin tidak akan bertahan hidup, menandakan pelepasan kortisol untuk mengakhiri kehamilan (jika membawa janin jantan), sehingga memberi ibu lebih banyak waktu untuk hamil lagi.

Ini akan membantu ibu memanfaatkan waktu yang lebih baik jika mencoba hamil, dibandingkan dengan menghabiskan sembilan bulan membawa bayi laki-laki yang sudah lemah yang mungkin tidak bertahan hidup saat melahirkan.

Simak video pilihan berikut: